Memang Tak Mudah bagi Anies Baswedan Masuk Jawa Tengah, Ternyata Ada Masalah Ini

- Pewarta

Rabu, 21 Desember 2022 - 14:28 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Anies Baswedan bersama Ganjar Pranowo. (Instagram.com/@anies_ganjar)

Anies Baswedan bersama Ganjar Pranowo. (Instagram.com/@anies_ganjar)

TERKINIPOST.COM – Setelah sukses safari politik dengan ribuan massa di Aceh, Medan, Padang, Riau, Makassar, Tasikmalaya, Ciamis dan Jogjakarta,

Masyarakat bertanya: “Kapan Anies masuk Jawa Tengah?”

Masuk Jawa Tengah memang tidak mudah bagi Anies. Ketika simpul relawan Anies di Purwokerto berencana undang Anies datang

Beredar info ada intimidasi bertebaran ke panitia. Ancaman dari sejumlah pihak datang. Kok begitu ya?

Ini test the water. Para relawan coba memancing reaksi. Luar biasa hasilnya. Pihak lawan langsung bergerak.

Tidak hanya panitia, kiai pesantren yang bakal dijadikan tempat acara pun kabarnya dapat telphon. Dari siapa? Ya dari mereka yang tidak suka Anies.

Anda bisa bayangin kalau acara tetap dilaksanakan. Bisa bentrok. Ini yang selalu akan dihindari oleh relawan Anies.

Tidak boleh rusak demokrasi dengan cara-cara preman. Indonesia harus damai.

Rangkul semua, jangan diajak berantem. Yang belum paham, pahamkan. Kasih informasi yang benar tentang Anies. Ini pekerjaan relawan Anies di semua daerah.

Rakyat kecil, termasuk yang bawa bawa spanduk penolakan itu, secara umum tidak tahu.

Tapi, ada elit yang selalu provokasi. Lewat para buzzer. Ini proyek bro. Ada logistiknya. Cukup besar.

Bilangnya pro-NKRI, tapi tidak bisa menghargai demokrasi. Katanya cinta persatuan, tapi kelakuan kayak….. silahkan anda terusin sendiri. Tidak tega menngucapkannya.

Negara ini negara hukum. Bukan negara preman. Ada presiden, ada polisi. Tidak boleh main hakim sendiri, apalagi persekusi.

Setiap anak bangsa berhak jadi calon presiden. Setiap warga negara bebas bersilaturahmi kemana yang ia mau.

Mau tujuannya bisnis atau safari politik, peraturan memberi jaminan. Bebas-bebas saja. Tidak ada seorang pun boleh menghalangi.

Anda lihat, dimana Anies datang, di situ dikirim sejumlah orang menghadang. Jumlahnya antara 10-20 orang.

Kadang anak-anak di bawah umur 17 tahun. Mereka tidak punya hak pilih, tapi kasih duit suruh bawa spanduk.

Tulisannya: tolak Anies. Ada bahasa penghinaan. Ini hampir di semua tempat dimana Anies datang.

Para relawan Anies tidak boleh terpancing. Jaga emosi dan cuekin. Biar rakyat yang melihat dan menilai itu suruhan siapa.

Rakyat pasti tahu siapa orang-orang di balik bocah-bocah yang bawa spanduk itu. Yang jelas mereka para pecundang.

Tidak siap berhadap-hadapan secara fair. Minder dan tidak percaya diri untuk berkompetisi.

Safari politik di Jawa Tengah, ini tantangannya berat. Bukan tantangan, malah ancaman. Jawa Tengah milik Indonesia, sebagaimana juga Jakarta.

Harusnya, semua kandidat boleh masuk. Semua spanduk boleh dipasang. Semua pertemuan boleh diadakan.

Ingat, Jawa Tengah itu bagian dari Indonesia. Bukan negara sendiri. Tidak boleh punya kedaulatan sendiri.

Anda punya massa, tapi jangan ganggu massa orang. Anda punya spanduk, tapi jangan ganggu spanduk orang. Anda punya baliho, biarlah baliho orang lain juga bisa terpasang.

Negara ini menganut demokrasi. Anda kampanye tidak ada yang ganggu. Anda keliling-keliling Indonesia juga tidak ada yang nolak.

Jangan kirim orang untuk ganggu silaturahimnya. Jangan halangi orang yang mau safari politiknya.

Yuk berkompetisi dengan baik kompetisi yang waras. kompetisi yang normmal dan fair. Kompetisi yang sehat.

Siapa saja boleh ikut kompetisi, jangan dihalang-halangi. Kapan pun dan dimanapun. Anda setuju?

Oleh: Alex Wibisono, pemerhati politik.***

Berita Terkait

Amankan Rapat Pleno Penetapan Pemilu 2024, Polisi Terjunkan 4.266 Personel Gabungan dan Anjing K-9
KPU Tetapkan Pasangan Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka Sebagai Presiden dan Wapres Terpilih
Presiden Terpilih Prabowo Subianto Kumpulkan Tim Kuasa Hukum Usai Putusan MK, Ucapkan Terima Kasih
Terkait Pertemuan Puan Maharani dengan Rosan Roeslani di Acara Buka Bersama, PDIP Beri Tanggapan
Salah Satunya Kaesang Pangarep, PSI Ungkap Alasan Ajukan 2 Nama Kader untuk Calon Gubernur DKI Jakarta
Ganjar Pranowo Blak-blakan Ungkap Rencananya ke Depan, Tak Mau Gabung di Kabinet Prabowo – Gibran
Gagal Masuk Senayan, Partai Persatuan Pembangunan Evaluasi Kinerja Badan Pemenangan Pemilu
PAN Beri Tanggapan Soal Permintaan Diskualifikasi Pasangan Capres dan Wapres Terpilih di Pilpres 2024
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Rabu, 24 April 2024 - 14:49 WIB

Amankan Rapat Pleno Penetapan Pemilu 2024, Polisi Terjunkan 4.266 Personel Gabungan dan Anjing K-9

Rabu, 24 April 2024 - 14:21 WIB

KPU Tetapkan Pasangan Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka Sebagai Presiden dan Wapres Terpilih

Rabu, 24 April 2024 - 08:34 WIB

Presiden Terpilih Prabowo Subianto Kumpulkan Tim Kuasa Hukum Usai Putusan MK, Ucapkan Terima Kasih

Rabu, 3 April 2024 - 14:30 WIB

Terkait Pertemuan Puan Maharani dengan Rosan Roeslani di Acara Buka Bersama, PDIP Beri Tanggapan

Minggu, 31 Maret 2024 - 09:52 WIB

Salah Satunya Kaesang Pangarep, PSI Ungkap Alasan Ajukan 2 Nama Kader untuk Calon Gubernur DKI Jakarta

Rabu, 27 Maret 2024 - 07:40 WIB

Ganjar Pranowo Blak-blakan Ungkap Rencananya ke Depan, Tak Mau Gabung di Kabinet Prabowo – Gibran

Senin, 25 Maret 2024 - 10:20 WIB

Gagal Masuk Senayan, Partai Persatuan Pembangunan Evaluasi Kinerja Badan Pemenangan Pemilu

Senin, 25 Maret 2024 - 09:38 WIB

PAN Beri Tanggapan Soal Permintaan Diskualifikasi Pasangan Capres dan Wapres Terpilih di Pilpres 2024

Berita Terbaru

Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) menyelenggarakan kegiatan sosialisasi Program Indonesia Kompeten 2024 di Hotel Pullman, Jakarta (16/5/24). (Doc.BNSP)

Nasional

Sosialisasi Indonesia Kompeten: Langkah Awal Menuju 2045

Sabtu, 18 Mei 2024 - 00:11 WIB