Bapanas Intensifkan Pengawasan Keamanan, Jamin Penyelenggaraan Keamanan Pangan Segar

- Pewarta

Sabtu, 6 Juli 2024 - 13:59 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Direktur Pengawasan Penerapan Standar Keamanan Pangan Bapanas Anas Yalitoba di Pasar Suryakencana, Bogor. (Dok. Tim Komunikasi Bapanas)

Direktur Pengawasan Penerapan Standar Keamanan Pangan Bapanas Anas Yalitoba di Pasar Suryakencana, Bogor. (Dok. Tim Komunikasi Bapanas)

TERKINIPOST.COM – Pemerintah memiliki kewajiban dalam menjamin terwujudnya penyelenggaraan keamanan pangan di setiap rantai pangan secara terpadu.

Serta setiap orang yang terlibat di rantai pangan wajib mengendalikan bahaya risiko keamanan pangan.

Untuk itu, Badan Pangan Nasional (Bapanas) bersinergi bersama pemerintah daerah terus memperkuat pengawasan keamanan pangan segar di peredaran.

Direktur Pengawasan Penerapan Standar Keamanan Pangan Bapanas Anas Yalitoba di Pasar Suryakencana, Bogor, Kamis (4/7/2024)

Dilansir Pangannews.com, menyampaikan pada saat melakukan kunjungan pemantauan stok dan pengawasan keamanan pangan di Bogor.

Anas menyebutkan hal ini sejalan dengan arahan Kepala NFA Arief Prasetyo Adi yang menegaskan bahwa pengawasan secara berkala menjadi keharusan dalam memastikan pangan yang beredar aman.

“Selain ketersediaan yang penting juga kita harus memastikan keamanannya, dan hari ini kita melakukan pengawasan keamanan pangan.”

“Melalui pengambilan sampel dan pengujian dengan rapid test residu pestisida, formalin dan timbal untuk sampel cabe merah keriting, cabe rawit merah, kentang, daging ayam dan selada yang hasilnya semua negatif,” ungkap Anas.

Lebih lanjut Anas mengungkapkan jika uji rapid test menunjukkan hasil positif maka sampel akan diuji ulang melalui laboratorium terakreditasi untuk selanjutnya ditelusuri sumbernya dan dilakukan pembinaan.

Anas menyebut Badan Pangan Nasional selaku Otoritas Kompeten Keamanan Pangan (OKPP) bersama dengan Dinas Pangan provinsi seluruh Indonesia selaku OKKP Daerah (OKKP-D) rutin melakukan pengawasan melalui mobil laboratorium keliling.

“Sampai dengan saat ini ada 17 unit mobil Laboratorium Keliling digunakan untuk mendukung operasional kegiatan OKKP.”

“Baik di pusat maupun daerah dalam melaksanakan pengawasan keamanan pangan di post market,” ungkapnya.

Ia meyakini keberadaan mobil laboratorium keliling yang dilengkapi dengan peralatan uji rapid test ini dapat menunjang dan meningkatkan pengawasan post market dengan jumlah sampel yang lebih banyak dan cakupan lebih luas.

Kepala Bapanas Arief Prasetyo Adi dalam berbagai kesempatan selalu menegaskan pentingnya memastikan pangan yang beredar terjamin keamanannya.

“Jika pangan yang beredar terjamin keamanannya, maka konsumsi masyarakat akan semakin baik kualitasnya, pedagang dan pemasok makin besar keuntungannya.”

“Dan para pelaku usaha semakin paham dan peduli akan pentingnya melaksanakan pengawasan keamanan pangan,” tegasnya.***

Sempatkan untuk membaca berbagai berita dan informasi seputar ekonomi dan bisnis lainnya di media Emitentv.com dan Infoesdm.com

Jangan lewatkan juga menyimak berita dan informasi terkini mengenai politik, hukum, dan nasional melalui media Halloidn.com dan Jakarta24jam.com

Sedangkan untuk publikasi press release di media ini atau serentak di puluhan media lainnya, klik Rilisbisnis.com (khusus media ekbis) dan Jasasiaranpers.com (media nasional)

WhatsApp Center: 085315557788, 087815557788, 08111157788.

Pastikan download aplikasi portal berita Hallo.id di Playstore (android) dan Appstore (iphone), untuk mendapatkan aneka artikel yang menarik.

 

Berita Terkait

Keputusan dalam Tentukan Relaksasi Pemblokiran Anggaran, Kemenkeu Pastikan akan Tetap Selektif
Gerakan Pangan Murah Digenjot agar Masyarakat Peroleh Pangan Pokok dengan Harga Wajar dan Berkualitas
Bapanas Utamakan Keberlanjutan Produksi Jagung Pakan Dalam Negeri, Sokong Ekosistem Perunggasan Nasional
Kenaikan Tipis CSA Index Juli 2024 ke 61 Menunjukkan Optimisme Pasar yang Masih Tertahan di Tengah Ketidakpastian
Menko Luhut Binsar Pandjaitan Sebut Pertamina akan Akuisisi Produsen Gula dan Ethanol dari Brazil
Syamsi Hari Resmikan LSP Perikanan Hias Indonesia di Nusatic 2024: Dorong SDM Kompeten untuk Indonesia Emas 2045
Prakonvensi RSKKNI Pembiayaan: OJK Bahas Pentingnya Standar Kompetensi dalam Sektor Keuangan
Badan Pangan Nasional Berharap Chef dan Nutrisionis Terlibat dalam Program Makan Siang Gratis
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Senin, 15 Juli 2024 - 08:26 WIB

Keputusan dalam Tentukan Relaksasi Pemblokiran Anggaran, Kemenkeu Pastikan akan Tetap Selektif

Kamis, 11 Juli 2024 - 09:01 WIB

Gerakan Pangan Murah Digenjot agar Masyarakat Peroleh Pangan Pokok dengan Harga Wajar dan Berkualitas

Sabtu, 6 Juli 2024 - 13:59 WIB

Bapanas Intensifkan Pengawasan Keamanan, Jamin Penyelenggaraan Keamanan Pangan Segar

Sabtu, 6 Juli 2024 - 11:21 WIB

Bapanas Utamakan Keberlanjutan Produksi Jagung Pakan Dalam Negeri, Sokong Ekosistem Perunggasan Nasional

Kamis, 4 Juli 2024 - 15:41 WIB

Kenaikan Tipis CSA Index Juli 2024 ke 61 Menunjukkan Optimisme Pasar yang Masih Tertahan di Tengah Ketidakpastian

Selasa, 11 Juni 2024 - 07:54 WIB

Menko Luhut Binsar Pandjaitan Sebut Pertamina akan Akuisisi Produsen Gula dan Ethanol dari Brazil

Senin, 10 Juni 2024 - 00:10 WIB

Syamsi Hari Resmikan LSP Perikanan Hias Indonesia di Nusatic 2024: Dorong SDM Kompeten untuk Indonesia Emas 2045

Jumat, 31 Mei 2024 - 04:08 WIB

Prakonvensi RSKKNI Pembiayaan: OJK Bahas Pentingnya Standar Kompetensi dalam Sektor Keuangan

Berita Terbaru